• Film Animasi Terbaik Pada Saat Ini II
    bleepingherald

    Film Animasi Terbaik Pada Saat Ini II

    Film Animasi Terbaik Pada Saat Ini II – Animasi memungkinkan pendongeng untuk menceritakan kisah dengan cara yang unik. Dunia fantasi yang mendalam dalam film animasi dapat menghidupkan kembali inspirasi dan keajaiban cerita tidak peduli usianya.

    5. A Whisker Away

    Film Animasi Terbaik Pada Saat Ini II

    Ada hal-hal yang lebih menyeramkan yang dilakukan di film daripada secara ajaib berubah menjadi kucing untuk lebih dekat dengan orang yang Anda sukai, tetapi itu sedikit dan jarang. Ia tidak persis berdiri di luar jendela dengan boom box. Tapi dalam sutradara Junichi Sato dan Tomotaka Shibayama’s A Whisker Away, bahkan premis gila ini menghasilkan keindahan dan romansa yang menyentuh. Naskah Mari Okada dengan cekatan melompati anime melalui beberapa putaran emosional, menjalankannya melalui terowongan mainan yang berkerut, akhirnya mendaratkan premis konyolnya yang penuh dengan sekelompok siswa sekolah menengah yang marah dan depresi dalam kejujuran emosional. Sedikit keajaiban dunia lain dari kanon Miyazaki (kucing pemukul wajah yang gemuk dan seluruh dunia kucing yang tak terlihat) bercampur dengan baik dengan beberapa penyelaman jujur   ke dalam masalah kesehatan mental karakternya (tidak sedalam dan sekelam Neon Genesis Evangelion , tetapi dengan gaya yang serupa). Meskipun karakternya sedikit mengganggu saat Anda bertemu mereka, mereka adalah siswa sekolah menengah, setelah semua kebenaran di balik tulisan berhasil bersinar, sambil membuat Anda terkesan dengan animasi hewan yang realistis dan penggambaran yang menakjubkan dari kehidupan kota Tokoname yang lebih kecil.

    6. The Willoughbys

    Adaptasi eksentrik Lois Lowry Netflix dari sutradara Kris Pearn dan co-sutradara Cory Evans dan Rob Lodermeier, The Willoughbys senang menumbangkan ekspektasi untuk film animasi tradisional berbasis keluarga Anda. Plot yang didasarkan pada anak-anak yang ingin “menjadi yatim piatu” dengan mengirimkan orang tua mereka yang buruk, kasar, dan sangat mesra (kepada satu sama lain) dalam rangkaian liburan yang semakin berbahaya tentu tidak memiliki kemilau Disney yang begitu apik. Bagi mereka yang mencari sesuatu yang sedikit berbeda, atau mereka yang memiliki anak-anak sedikit lebih gelap dan lebih aneh daripada mereka yang terobsesi dengan makanan dongeng yang dibersihkan dan ditekan, sulit untuk salah dengan Willoughby yang lucu dan seringkali cantik. Tulisan yang cerdas, dengan lelucon yang tajam dan karakter yang sangat konyol (disuarakan oleh semua bintang yang tegas seperti Will Forte dan Maya Rudolph) memberikan desain yang bulat, yarny banyak energi dan nilai hiburan tanpa akhir, bahkan ketika film tersebut berkelok-kelok melalui jalan memutar setelah jalan memutar. Sebuah skor jazzy dari Mark Mothersbaugh mendorong semangat lebih lanjut, meskipun semua energi yang terburu-buru akan terbuang percuma tanpa keseruan, pesan asli dan ketukan cerita. Dengan beberapa penghangat hati yang terjalin, film ini mempertahankan keangkuhan A Series of Unfortunate Events-esque dengan wajah lurus tanpa ekspresi sampai ke akhir yang tepat.

    7. Over the Moon

    Over the Moon adalah langkah paling berani Netflix ke ranah produksi film animasi untuk menyaingi Disney. Disutradarai oleh mantan animator Disney Glen Keane, yang bertanggung jawab untuk menghidupkan film-film seperti The Little Mermaid, Aladdin dan Tangled, dan berisi kumpulan lagu-lagu yang menarik dan menghangatkan hati, animasi warna-warni yang eksplosif, dan sebuah cerita yang terbenam dalam budaya Tiongkok, film tersebut tampaknya untuk memiliki semua bagian dari animasi klasik lainnya. Film ini mengikuti seorang gadis Cina berusia 14 tahun bernama Fei Fei (Cathy Ang) yang tinggal bersama ayahnya yang sekarang tunggal empat tahun setelah kematian ibunya. Masih berduka atas kehilangannya, Fei Fei berpegang teguh pada cerita tradisional ibunya tentang dewi Chang’e (Phillipa Soo) yang tinggal di bulan, menunggu kekasihnya yang telah meninggal, dan percaya bahwa jika dia dapat membuktikan kepada ayahnya bahwa Chang’e ada, dia akan mengikuti teladannya dan berhenti mencoba untuk memulai sebuah keluarga baru. Meskipun tidak memiliki kontekstual yang buruk, rangkaian animasi yang indah dari Over the Moon tidak dapat diabaikan, dan ada kalanya tampilan warna-warni cukup memikat untuk mengalihkan perhatian dari kebingungan plot. Ada kemungkinan besar bahwa anak-anak yang sangat muda akan menyukai film ini karena warna-warna cerah dan hewan-hewan lucu sendirian, dan lagu-lagunya cukup menarik untuk tidak membuat orang tua mereka naik daun pada jutaan kali pemutarannya.

    8. The Croods: A New Age

    Film Animasi Terbaik Pada Saat Ini II

    The Croods: A New Age adalah tindak lanjut dari film DreamWorks Animation tahun 2013 The Croods dan jika Anda pernah melihatnya, Anda pasti tahu apa yang Anda hadapi dengan film ini. Meskipun jelas dirancang untuk dinikmati anak-anak sebagai prioritas pertama, A New Age condong ke komedi fisik dan, karena kurangnya frasa yang lebih baik, humor kasar dari pendahulunya dengan kesuksesan, menciptakan kejar-kejaran yang ringan dan ambisius yang akan disukai anak-anak. dan orang dewasa akan menikmatinya. Tidak banyak waktu telah berlalu sejak film aslinya, di mana keluarga Crood, yang dipimpin oleh patriark Grug (Nicolas Cage), bergabung dengan Guy yatim piatu (Ryan Reynolds) untuk mencari “Tomorrow” ambigu yang didesak oleh almarhum orang tuanya. Awalnya, mereka tampaknya menemukannya di taman Phil (Peter Dinklage) dan Hope Betterman (Leslie Mann). Mereka memimpin keluarga manusia yang tampaknya canggih yang telah memeluk tiruan teknologi modern dan kehidupan yang terlindung, membangun tembok yang mengelilingi rumah mereka untuk menghalangi dunia luar. Karena tidak memiliki bobot emosional, dunianya tidak sedalam properti DreamWorks Animation lainnya (seperti Kung Fu Panda atau How to Train Your Dragon), tetapi ia memberi ruang bagi komedi sebanyak mungkin. Untungnya, humor ini tidak memiliki satu set lelucon kentut untuk anak-anak dan humor yang berisi sindiran untuk orang dewasa, melainkan menggunakan komedi fisik universal melalui animasi ekspresif dan akting berlebihan untuk membuat lelucon yang akan membuat anak-anak tetapi memiliki orang dewasa. tersenyum (jika tidak tertawa). Nyatanya, saya pikir saya tertawa sedikit lebih banyak dengan A New Age daripada yang saya lakukan dengan yang asli, sebagian besar berkat kartunisnya yang disempurnakan dan kertas timah yang ditambahkan Bettermans pada kejenakaan Croods.

    9. Onward

    Untuk paruh pertama yang tak berkesudahan dan berkelok-kelok, Onward entah bagaimana mengumpulkan bagian terburuk bahkan dari film Pixar terbaik. Ini adalah konsep tinggi yang agresif, meskipun kali ini tegang, mengemukakan apa yang akan terjadi jika makhluk gaib ditumpulkan oleh generasi kapitalisme hingga kehilangan segala sesuatu yang ajaib tentang mereka. (Ternyata: Itu membuat mereka membosankan!) Ini menampilkan protagonis lain yang merasa terasing dari rumah mereka dan merindukan masa lalu yang mereka rasakan dirampas. (Biasanya anggota keluarga yang hilang: di sini, seorang ayah.) Yang terburuk, itu adalah Let’s Go On A Quest! plot, kiasan Pixar yang sangat lelah dan serak sehingga Anda selalu menghargai bahwa karakter pada akhirnya hanya berkata, “Let’s Go On A Quest!” Sungguh mengecewakan, selama era ketika makna merek Pixar diencerkan oleh sekuel dan strategi perusahaan yang menyeluruh, untuk melihat film yang tampaknya dibuat bersama-sama dari berbagai film Pixar lainnya, ketergantungan pada formula dari perusahaan yang pernah menulis ulang semua aturannya sendiri. Sungguh melegakan, bahwa Onward akhirnya benar sendiri dan, melawan segala rintangan, masih memberikan satu atau dua momen khas Pixar, bahkan tidak mungkin menyentakkan beberapa air mata di sana-sini. Itu berbicara kepada kemampuan yang hampir patologis untuk menemukan detak jantung dari setiap cerita, bahkan jika, seperti yang terjadi di sini, itu dikelilingi oleh banyak lonceng dan peluit yang “tidak sopan” yang terasa kurang organik daripada “sangat melekat” seolah-olah untuk ingatkan Anda, “Lihat, lihat, masih Pixar!” Tetapi ini juga merupakan hasil dari apa yang tampaknya menjadi proyek yang sangat pribadi bagi sutradara dan penulis bersama Dan Scanlon. Scanlon adalah Pixar lifer, dan dengan demikian proyek sebesar ini terasa seperti hasil dari kerja keras dan dedikasi seumur hidup.

    10. My Hero Academia: Heroes Rising

    Sejak pertama kali ditayangkan pada tahun 2016, My Hero Academia telah mengamankan tempatnya sebagai salah satu anime aksi shounen terbaik, jika tidak bisa dibilang, terbaik dari generasinya. Berlatar di dunia yang dihuni oleh manusia yang lahir dengan kemampuan unik yang dikenal sebagai “quirks,” seri ini mengikuti Izuku “Deku” Midoriya, seorang anak laki-laki yang bermimpi suatu hari menjadi pahlawan meskipun dilahirkan tanpa kekuatan apa pun. Diambil di bawah sayap All Might, pahlawan nomor satu dunia, sebagai murid rahasianya dan diberkahi dengan kemampuan luar biasa yang mencakup generasi tua, One for All, Midoriya diterima di U.A. Akademi Pahlawan, dan segera memulai perjalanan pribadinya untuk suatu hari menggantikan All Might sebagai pahlawan terhebat di dunia. Fitur spin-off mandiri kedua sejak Two Heroes 2018, My Hero Academia: Heroes Rising berlangsung beberapa minggu setelah berakhirnya arc pertama dari musim keempat seri. Dengan All Might sekarang sudah pensiun, Midoriya dan teman-teman sekelasnya ditugasi dengan tugas belajar untuk melindungi penduduk pulau kecil Nabu. Segalanya dengan cepat berubah menjadi buruk ketika pulau itu diserang oleh sekelompok penjahat yang dipimpin oleh Sembilan yang misterius; terputus dari daratan dan tidak ada cara untuk menghubungi mentor mereka untuk meminta bantuan, terserah Midoriya dan teman-temannya untuk mengungkap plot Nine dan menyelamatkan pulau dari bencana. Tentu, aksinya mendebarkan dan efek visualnya luar biasa, tetapi Heroes Rising terasa seperti episode pengisi selama satu jam yang dibatasi oleh tontonan 20 menit yang menggembirakan yang mengesankan sekaligus tidak penting. Mungkin itu cukup.