Film Paling Berbahaya di Dunia
bleepingherald

Film Paling Berbahaya di Dunia

Film Paling Berbahaya di Dunia – Tiga hari setelah ledakan dan kehancuran Unit Reaktor Nuklir Chernobyl 4 pada 26 April 1986, pembuat film Soviet Vladimir Shevchenko diberi izin untuk terbang di atas situs seluas 30 kilometer persegi yang dikenal sebagai Zona Pengecualian. Tugasnya adalah mendokumentasikan operasi pembersihan yang dilakukan oleh para pekerja dan sukarelawan Ukraina, yang sebagian besar pada akhirnya akan menyerah pada tingkat radiasi yang sangat tinggi ketika mereka mencoba untuk menahan bencana.

Film Paling Berbahaya di Dunia

Ketika rekaman 35mm Shevchenko kemudian dikembangkan, dia memperhatikan bahwa sebagian dari film itu banyak bopeng dan membawa gangguan statis dan kebisingan asing. Awalnya mengira bahwa stok film yang digunakan rusak, Shevchenko akhirnya menyadari bahwa apa yang dia tangkap dalam film adalah gambar dan suara radioaktivitas itu sendiri.

Setelah diproyeksikan, semburan cahaya kecil segera menyulut permukaan film. Memicu dan berderak, mereka menyulap kembang api cacat hantu yang merupakan konsekuensi dari partikel radioaktif yang membusuk yang bergerak melalui selubung eksterior kamera Konvas 35mm Shevchenko untuk mengaktifkan sifat emulsif film. Apa yang kita saksikan, dalam peristiwa energetik sekilas ini, adalah konversi radiologis dari catatan pejalan kaki tentang bencana menjadi film paling berbahaya di dunia. poker99

“Radiasi adalah musuh tak terlihat yang fatal. Yang bahkan menembus pelapisan baja. Tidak ada bau atau warna. Tapi dia punya suara. Ini dia. Kami pikir film ini rusak. Tapi kami salah. Seperti inilah penampakan radiasi,” Shevchenko menceritakan dalam film tersebut. “Bidikan ini diambil ketika kami diizinkan melihat sekilas 30 detik dari pengangkut pasukan lapis baja. Pada malam bulan April itu, orang-orang pertama lewat di sini – tanpa perlindungan atau pengawas, sadar akan bahayanya, sebagai tentara yang melakukan prestasi luar biasa. Kamera kami penuh dengan film hitam-putih. Inilah mengapa peristiwa di minggu-minggu pertama akan menjadi hitam dan putih, warna-warna bencana.”

Film Shevchenko, “Chernobyl: Chronicle of Difficult Weeks,” memberi kita pandangan yang intim ke dalam ruang bencana. Dan sementara mediasi gambarnya memungkinkan kita untuk tetap berada pada jarak yang aman dan objektif dari bahaya, distorsi mendadak dari suara dan gambar dokumenter, dan gangguan radiasi seperti Geiger, menimbulkan rasa takut terhadap apa yang kita saksikan di film. sebenarnya adalah representasi tidak suci dari yang nyata: penularan amorf dan jahat yang terus melepaskan pelepasannya yang mematikan ke masa kini dan masa depan yang belum datang.

Rekaman film yang terkontaminasi dengan demikian memperumit pembagian waktu konvensional dengan tanpa disadari melemparkan kita kembali ke zona kontak peristiwa – tidak hanya sebagai penonton tetapi juga sebagai saksi sebuah peristiwa yang waktunya belum berlalu. Bahkan ketika saya menonton salinan VHS yang aman dari film ini, saya diingatkan tentang agen transgresif nuklir yang melanggar batas material yang secara tradisional menjaga integritas antara entitas manusia dan bukan manusia, antara tubuh dan gambar, antara masa lalu dan sekarang.

Mengingat apa yang kita ketahui tentang kimia radikal dan temporalitas anarkis bahan nuklir, tidak mungkin untuk sepenuhnya menjauhkan diri kita dari kejatuhan film ini, terlepas dari seberapa jauh kita percaya diri kita dari peristiwa baik dalam ruang maupun waktu.

Ledakan dari senjata nuklir pertama pada tahun 1945 diubah tingkat dasar planet dari radiasi pengion tidak dapat ditarik kembali sebagai yang baru dibuat isotop seperti cesium-134 dan 137 mulai melengkapi alami radiasi kosmik dan terestrial. Meskipun caesium-137 pertama kali muncul di tata surya awal melalui proses fisi nuklir alami, lebih dari 1,7 miliar tahun akan berlalu sebelum ia muncul kembali di Bumi dalam jumlah yang dapat dideteksi – pada tanggal 2 Desember 1942, sebagai hasil dari reaksi berantai nuklir yang dihasilkan. oleh reaktor nuklir buatan manusia pertama, Chicago Pile-1, dibangun di bawah pengawasan fisikawan Enrico Fermi.

Dalam beberapa dekade setelah percobaan Fermi, “umat manusia mulai secara signifikan mengubah lingkungan radiasi global dengan menguji senjata nuklir di atmosfer,” sebagaimana dijelaskan artikel serius yang memetakan dampak dari uji senjata nuklir. “Pada awal 1960-an, tidak ada tempat di Bumi di mana tanda uji coba nuklir atmosfer tidak dapat ditemukan di tanah, air, dan bahkan es kutub.”

Sebagai tambahan, film Shevchenko yang terkontaminasi, baik cetakan 35mm asli atau salinan VHS-nya, menandakan intensifikasi dunia radiologi yang sudah semakin “tidak wajar” di mana kontaminasi antropogenik akan menjadi ada di mana-mana. Gangguan yang kami amati dalam bidang gambar “Babak Minggu Sulit” adalah pengingat diam-diam bahwa nuklir selalu beroperasi melebihi penahanan dan dengan demikian secara ontologis cenderung melanggar batas yang ditentukan, apakah itu bingkai film, unit reaktor, atau jarak jauh situs uji.

Meskipun radiasi efektif di mana-mana, peristiwa di sekitar Chernobyl dibuka sedemikian rupa untuk meniadakan skala dan luasnya kecelakaan, dan bahkan pada awalnya untuk menyangkal bahwa hal itu pernah terjadi. Seperti yang akan dicoretkan oleh seorang pemrotes Polandia berbulan-bulan kemudian di plakatnya, dalam demonstrasi antinuklir yang diadakan setelah Uni Soviet dengan enggan mengakui bahwa sebuah insiden telah terjadi di Ukraina: “Chernobyl ada di mana-mana – kecuali di Timur.”

Materi gambar iradiasi dari film dokumenter Shevchenko menawarkan akun paradigmatik dari saksi material di mana bukti jejak peristiwa eksternal – kecelakaan nuklir di Chernobyl – didaftarkan secara langsung oleh perubahan dalam komposisi material artefak, menghasilkan informasi yang membuka artefak. untuk analisis lebih lanjut dan refleksi kritis.

Dalam kasus stok film Shevchenko yang rusak, tidak dapat disangkal bahwa isotop radioaktif yang dilepaskan ke atmosfer oleh ledakan reaktor – pada skala 400 kali lebih besar daripada bom atom di Hiroshima – adalah sumber kontaminasi film tersebut, dan dengan demikian menawarkan bukti kuat tentang skala dan migrasi alam bencana. Memang, pembacaan radiasi selanjutnya juga mengkonfirmasi bahwa semua peralatan filmnya, termasuk Konvas dan kamera Arriflex kesayangannya, telah terpapar parah, sehingga membutuhkan penonaktifan dan pembuangan segera. Shevchenko sendiri meninggal kurang dari setahun kemudian, pada Maret 1987.

Konteks publik di mana kontaminan Chernobyl akan ditampilkan sebagai bukti bahwa kecelakaan nuklir besar telah terjadi sebagian besar terjadi di luar Uni Soviet. Hanya ketika Swedia – setelah terkena radiasi tingkat tinggi yang luar biasa – mengancam akan mengajukan peringatan resmi ke Badan Energi Atom Internasional, Uni Soviet mengakui secara pribadi bahwa telah terjadi semacam insiden di Chernobyl. Sebagai akibat politik dari tragedi di Chernobyl, kegagalan untuk memberi tahu warganya berfungsi untuk mengungkap keangkuhan Negara Soviet, yang menyembunyikan bencana dari publik, bertindak terlalu lambat dalam mengungkapkan dan mengelola risiko, menutupi kelalaian di prosedur operasional reaktor, dan akhirnya menyebabkan jutaan orang keracunan yang tidak perlu.

Berbagai kegiatan sedang berlangsung untuk perayaan Hari Buruh di seluruh Uni Soviet; Pejabat Soviet merasa bahwa hal itu akan mengurangi semangat pesta jika berita tentang krisis nuklir dan potensi bahaya kesehatan dipublikasikan selama periode ini. Akibatnya, molekul atmosfer yang membawa radiasi pengion masuk ke dalam sistem pernapasan ribuan inang yang tidak menaruh curiga. Anak-anak, ternyata, adalah yang paling rentan terhadap kejahatan di udara yang bermigrasi ini. Radiasi terutama mempengaruhi sel-sel di kelenjar tiroid, yang pada orang muda berada dalam keadaan duplikasi atau pertumbuhan aktif. Akibatnya, sel-sel yang diradiasi ternyata pada tingkat metabolisme yang belum pernah terjadi sebelumnya, pemijahan, pada gilirannya, peningkatan abnormal secara statistik dalam insiden tumor tiroid di antara anak-anak.

Saat ini, diperkirakan 3,5 juta orang Ukraina masih menderita penyakit yang terkait dengan Chernobyl; banyak dari mereka menerima sedikit atau bahkan tidak ada kompensasi atas penderitaan mereka. Situasi di Belarusia, penerima 70 persen kontaminan udara Chernobyl, bahkan lebih suram.

Pengadilan hukum berikutnya diselenggarakan seluruhnya seputar kegagalan prosedural daripada pengakuan artefak bukti yang bersifat material. Dalam hal ini, kebungkaman Negara seputar berbagai ekspresi material dari kontaminasi nuklir lebih tepat dapat digambarkan sebagai pengungkapan manajemen bencana sebagai “tidak ada kejadian”. Kalau materinya saksinyaKewajiban ganda adalah bertindak sebagai sistem registrasi yang mengarsipkan bukti peristiwa serta menjelaskan kemunculan bukti tersebut dalam ruang wacana publik yang diperebutkan, kemudian kurangnya pengakuan publik yang disengaja selama 19 hari yang mengerikan – lamanya waktu waktu sebelum surat kabar Soviet mengumumkan secara publik bahwa telah terjadi kecelakaan nuklir besar – dapat dikatakan sebagai peristiwa itu sendiri. Keheningan, kerahasiaan, dan penarikan konvensi pidato publik harus dipahami sebagai cara pembuatan bukti dalam hak mereka sendiri.

Dalam konteks penyangkalan ini, film Shevchenko adalah saksi material, dan film yang memusuhi, baik dalam arti harfiah maupun hukum dari istilah tersebut. Sebagai artefak material yang dikompromikan, film tersebut secara tidak sengaja menawarkan kesaksian merusak yang dengan sengaja bertentangan dengan narasi penahanan nuklir dan manajemen krisis yang diajukan oleh Negara melalui pembuatan film dokumenter, dengan fokusnya pada operasi pembersihan.

Film Paling Berbahaya di Dunia

Ketika kejahatan udara Chernobyl bergerak ke luar perbatasan Ukraina pada hari-hari segera setelah kecelakaan itu, kegagalan Negara untuk melaksanakan kewajiban sipilnya merupakan tindakan penyimpangan; satu di mana keheningan politik akhirnya dikonfigurasi ulang sebagai bukti kelalaian yang parah, dan terwujud kembali dalam bentuk protes dan kemarahan publik. Saat ini Chernobyl dianggap sebagai katalisator politik yang menyebabkan runtuhnya Uni Soviet pada 26 Desember 1991.