Film Nominasi Oscar di Netflix

Film Nominasi Oscar di Netflix

Film Nominasi Oscar di Netflix – Setiap tahun, lusinan film dinominasikan untuk Academy Awards. Meskipun tidak semuanya menang besar, atau bahkan menang sama sekali, fitur-fitur yang dipuji secara kritis ini patut untuk ditonton. Untungnya, Netflix memiliki daftar panjang film nominasi Oscar yang telah lolos dari celah seiring berjalannya waktu.

Dari drama, dokumenter, aksi, hingga film animasi, penawaran film terkenal Netflix tampaknya tidak terbatas. Namun terkadang, beberapa judul hebat tersembunyi di depan mata. Bahkan film-film nominasi Oscar yang dibintangi oleh beberapa aktor Hollywood paling populer pun bisa terkubur di balik film atau serial panas dalam seminggu.

Nocturnal Animals (2016)

Perancang busana Tom Ford yang kedua terjun ke dalam pembuatan film adalah film thriller neo-noir menegangkan yang dibintangi beberapa artis terbaik Hollywood, termasuk Jake Gyllenhaal, Michael Shannon, Amy Adams, dan Aaron Taylor-Johnson. Sebuah cerita dalam cerita, Nocturnal Animals adalah film thriller tegang berlapis yang menjadi sangat kejam. Dengan kinerja yang ketat dan sinematografi yang memukau secara visual, Noctural Animals mencapai tingkat kesuksesan kritis yang tinggi. Michael Shannon mendapatkan nominasi Oscar untuk perannya yang mencuri perhatian sebagai Detektif Bobby Andes.

The Square (2013)

Film dokumenter Jehane Noujaim menelusuri hari-hari awal krisis politik yang sedang berlangsung di Mesir, yang dimulai dengan revolusi di Lapangan Tahrir Kairo pada tahun 2011. Film ini mengikuti sekelompok aktivis yang berharap untuk mendorong negara mereka menuju demokrasi.

Upaya gerakan tersebut menyebabkan kepergian Presiden Hosni Mubarak, seorang otokrat korup yang memerintah Mesir sejak 1981, tetapi The Square menunjukkan bagaimana kepergian Mubarak terbukti hanyalah permulaan. Sebuah seruan penuh kasih untuk egaliter, advokasi akar rumput di seluruh dunia, The Square dinominasikan untuk Best Documentary Feature di Oscar.

On Body and Soul (2017)

Sebuah fitur Hongaria dinominasikan untuk Film Berbahasa Asing Terbaik, On Body and Soul berisi premis yang unik dan magis. Di dalamnya, dua karyawan rumah jagal menemukan bahwa mereka memiliki kemampuan untuk berkomunikasi satu sama lain melalui impian mereka. Tema cinta dan kesepian dikembangkan saat pasangan memutuskan untuk menciptakan kembali peristiwa impian bersama mereka dalam kehidupan nyata. Lembut dan ramah tamah, On Body and Soul membawa ide-ide romantis ke wilayah yang sama sekali baru.

The Two Popes (2019)

Diadaptasi dari drama Anthony McCarten, The Pope, The Two Popes adalah pemeriksaan fiksi tentang apa yang terjadi di Kota Vatikan setelah skandal kebocoran Vatikan tahun 2012. Anthony Hopkins berperan sebagai Paus Benediktus XVI, sementara Jonathan Pryce berperan sebagai Kardinal Jorge Mario Bergoglio – yang kemudian menjadi Paus Francis. The Two Paus menunjukkan bagaimana Paus Benediktus mencegah Kardinal Bergoglio mengundurkan diri karena muak atas korupsi tingkat tinggi yang terungkap oleh kebocoran tersebut. Baik Hopkins dan Pryce menerima nominasi Oscar untuk penampilan mereka.

The Grandmaster (2013)

Wong Kar-wai, salah satu sutradara terbaik Hong Kong, bekerja sama dengan Tony Leung, salah satu aktor terbaik Hong Kong, untuk menceritakan kisah Ip Man, salah satu grandmaster kungfu yang paling dicintai. Leung memerankan seniman bela diri Tiongkok dalam The Grandmaster, sebuah drama epik yang berlangsung selama beberapa dekade.

Bergaya dan mengasyikkan, The Grandmaster dianggap sebagai salah satu film seni bela diri paling otentik hingga saat ini. Film indah berdurasi 130 menit itu mendapatkan nominasi Best Cinematography dan Best Costume Design di Academy Awards.

A Serious Man (2009)

A Serious Man adalah komedi kelam Yahudi yang ditulis dan disutradarai oleh Coen bersaudara; itu dinominasikan untuk Film Terbaik di Oscar. Michael Stuhlbarg mengisyaratkan kehebatan yang akan datang dalam karirnya dengan perannya sebagai profesor fisika Midwestern, Larry Gopnik. Berlatar di Minnesota 1967, film ini mengikuti Gopnik saat ia berurusan dengan kesengsaraan profesional dan pribadi, termasuk dicampakkan oleh istrinya. Saat dunia berantakan di sekitarnya, Gopnik mulai mempertanyakan keyakinan Yahudinya.

The Breadwinner (2017)

Studio animasi Irlandia Cartoon Saloon bertanggung jawab atas The Breadwinner, sebuah film mengerikan yang berlatar di Kabul, Afganistan. Untuk menafkahi keluarganya, Parvana yang berusia 11 tahun menyamar sebagai anak laki-laki sehingga dia dapat bekerja di bawah kendali Taliban. Jauh dari fitur animasi yang khas, The Breadwinner berisi kekerasan, realistis, dan jujur ​​tentang apa yang dialami banyak warga Afghanistan ketika Taliban berkuasa. Gayanya yang memikat membuatnya mendapatkan nominasi Best Animated Feature di Academy Awards.

What Happened, Miss Simone? (2015)

Film Nominasi Oscar di Netflix

Penyanyi legendaris Amerika Nina Simone adalah subjek film dokumenter Liz Garbus. Pemain yang penuh perasaan dan garang ini menjadi pendukung hak-hak sipil yang blak-blakan pada 1960-an, bahkan pindah ke Liberia setelah pemerintahan teror terhadap orang kulit hitam selama dekade itu.

“What Happened, Miss Simone?” mencoba untuk menyoroti salah satu suara musik yang paling misterius namun paling berpengaruh. Film dokumenter ini dinominasikan untuk Best Documentary Feature.

Kon-Tiki (2012)

Sutradara Norwegia, Joachim Rønning, memimpin fitur fairing laut yang ambisius ini berdasarkan eksplorasi Kon-Tiki 1947 di mana penjelajah dan penulis Thor Heyerdahl memimpin tim dengan rakit melintasi Samudra Pasifik dari Amerika Selatan ke Kepulauan Polinesia. Penuh dengan bahaya dan rintangan alam, Kon-Tiki adalah kisah petualangan yang dibuat dengan baik. Itu dinominasikan untuk Best Foreign Language Film.

Defiance (2008)

Meskipun menerima tinjauan yang beragam dari para kritikus, Defiance adalah pengisahan ulang fiksi dari misi Perang Dunia II yang dilupakan yang dibintangi oleh Daniel Craig, Liev Schreiber, Jamie Bell, dan George MacKay. Mereka berperan sebagai Bielski bersaudara, Yahudi Polandia yang melindungi orang Yahudi di Belarus. Defiance dinominasikan untuk Best Original Score di Oscar. Film ini menghadirkan potret perang yang jauh lebih bernuansa dan lebih kelam daripada film lain yang membahas subjek yang sama.