Film Animasi Terbaik Pada Saat Ini I
bleepingherald

Film Animasi Terbaik Pada Saat Ini I

Film Animasi Terbaik Pada Saat Ini I – Secara teknisnya, begitu sedikit film animasi yang ditayangkan perdana pada tahun sebelumnya. Hal tersebut bukan tahun untuk tamasya keluarga besar ke teater, sehingga rasanya seperti banyak yang ditahan dari para pemukul berat tradisional walaupun ini cuma ketiga kalinya Pixar pernah dirilis dua film di tahun yang sama dan pertama kali mereka melakukannya sejak Cars 3 dan Coco pada tahun 2017. Menambahkan film yang telah memperluas rilis, seperti rilis luas Amerika Weathering with You (kisah cinta ajaib dan ajaib Makoto Shinkai mengikuti- hingga smash hit Your Name), dukung sedikit persembahan, tetapi hasil yang didapat sangat tipis bahkan jika internet memberi kita beberapa tulang seperti pendek terbaru Don Hertzfeldt, World of Tomorrow Episode Three: The Absent Destination of David Prime. Kecuali teknis, film pendek, dan pelanggar aturan lainnya, 2020 adalah tahun yang menawarkan beberapa puncak Rilis streaming Natal Soul benar-benar hadiah liburan dan banyak janji untuk masa depan.

Baik anime dan animasi barat bisa melanjutkan pasca produksi (dan bahkan produksi, dalam beberapa kasus) di bawah protokol COVID-19 yang jauh, seringkali dengan intensitas yang unik dibandingkan dengan rekan-rekan live-action mereka. Itu dan beberapa film asli yang menjanjikan dari Netflix mungkin berarti fitur animasi di masa depan mungkin memiliki kualitas yang jauh lebih banyak yang ditawarkan, meskipun masih ada beberapa anime menakjubkan, stop-motion, dan film animasi lainnya yang berhasil keluar saat ini. Berikut ini adalah beberapa pilihan untuk film animasi terbaik tahun ini: http://idnplay.sg-host.com/

1. Soul

Film Animasi Terbaik Pada Saat Ini I

Pixar yang terbaik selama bertahun-tahun, Soul mencocokkan ketangkasan musiknya dengan desain karakter dan lokasi yang merupakan surat cinta sejati untuk Kota New York dan penduduknya. Begitulah seharusnya film tentang belajar mencari sesekali dan menikmati kehidupan yang terjadi di sekitar Anda. Kurang memabukkan daripada Inside Out, berkat akarnya yang membumi di tukang cukur dan ruang belakang penjahit, Soul masih menjadi salah satu Pixar yang paling eksistensial. Fokus pada jazz sangat cocok. Guru musik / pianis jazz Jamie Foxx yang terobsesi dengan wannabe Joe menggoda mati-matian, mendapatkan sedikit pelajaran It’s a Wonderful Life sementara jiwa yang belum lahir (Tina Fey) belajar tentang semua kehidupan yang ditawarkan bersamanya. Dengan banyak lelucon dan kreasi visual yang mengesankan untuk menutupi beberapa keputusan plot yang sulit (Mengapa orang kulit hitam selalu didorong keluar dari tubuh mereka dalam animasi?), Soul masih bernyanyi. Ada beberapa pencahayaan paling mengesankan yang pernah dilihat dalam film animasi, dengan kulit, rambut, dan instrumen logam yang berkilau dengan kompleks, hampir fotorealisme yang mengundang Anda untuk menjangkau dan menyentuhnya. Sebagai persembahan premium Pixar pada tahun 2020, air matanya mengalir lebih awal dan sering kali saat montase yang menghancurkan dan pertunjukan instrumental yang menginspirasi berulang kali membuktikan betapa besar kegembiraan yang ada untuk dihargai di dunia ini dan seberapa besar kegembiraan yang dapat ditangkap oleh film-film Pixar. Jiwa adalah salah satu yang paling dekat yang belum sepenuhnya mencapai potensi itu dalam skala manusia yang intim.

2. Wolfwalkers

Wolfwalkers adalah pembuat film dan animator, proyek terbaru Tomm Moore dari Cartoon Saloon, studio animasi yang ia dirikan bersama pada 1999 bersama Paul Young, dan pencipta trilogi cerita rakyat Irlandia yang terikat longgar (dimulai dengan The Secret of Kells 2009 dan dilanjutkan dengan Lagu 2014 Laut). Sekilas, film tersebut tampak terbebani dengan terlalu banyak pemikiran terutama tentang segala hal mulai dari kolonialisme Inggris hingga potret sungguh-sungguh mitos Irlandia, batu kunci dari penceritaan Moore selama dekade terakhir. Menghubungkan kutub-kutub ini adalah kisah persahabatan lintas batas dan batas-batas sosial, nyanyian untuk dunia yang ditekan di bawah tumit laki-laki, drama keluarga antara seorang gadis yang disengaja dan ayahnya yang penuh kasih tetapi terlalu protektif, dan janji akan seperti apa hidup jika orang asing. mencapai melintasi perbatasan dan batas-batas itu untuk menemukan, jika bukan cinta, maka setidaknya kesamaan. Bagaimana Moore dan kolaboratornya Ross Stewart dan Will Collins menciptakan ekonomi penulisan skenario yang begitu kuat sehingga masing-masing utas ini tidak hanya masuk ke dalam 103 menit Wolfwalkers, tetapi juga terasa sangat penting untuk semangatnya, kemungkinan besar merupakan keseluruhan narasi tersendiri. Pencapaian kolektif mereka berbicara dengan sendirinya, tentu saja: Wolfwalkers adalah upaya yang menakjubkan, yang terbaik dari karier Moore, dan Cartoon Saloon terbaik yang telah diproduksi hingga saat ini. Setiap detail di sini, setiap hiasan, memiliki tujuan, apakah percikan merah pada kelopak bunga, tepi lembut di sekitar pohon yang diterangi senja, atau urutan layar terbagi tiga panel yang terbaca seperti halaman manuskrip yang diterangi dihidupkan. Efeknya ajaib, dan sihir itu dalam dan menakjubkan.

3. The Wolf House

Film Animasi Terbaik Pada Saat Ini I

Film berbahasa Spanyol-Jerman karya Joaquín Cociña dan Cristóbal León The Wolf House adalah bagian yang sama nyata, tragis, dan mengganggu, karena gaya animasi stop-motion yang luar biasa dan inspirasi dunia nyata dari mana ia menarik. Film ini mengikuti perjalanan berbahaya María (Amalia Kassai), seorang wanita muda Jerman yang lolos dari rahang kultus Nazi tetapi sekarang harus berlari lebih cepat dari serigala lapar yang sedang mengejar. Kultus Maria melarikan diri berbasis di Chili Selatan, membuatnya sejajar dengan Colonia Dignidad, sebuah sekte Jerman yang didirikan di Chili pada awal tahun 60-an oleh seorang pria bernama Paul Schaefer, yang akan diadili atas penganiayaan anak di Jerman Barat sebelum dia diberikan sanksi untuk memasuki Chili. Saat serigala semakin dekat, María menemukan sebuah rumah kecil di tengah hutan. Dia dengan cepat membuat dirinya di rumah. Rumah itu seolah-olah ditinggalkan, kecuali dua babi kecil yang hidup dalam kemelaratan di salah satu kamar mandi. María bersumpah untuk memelihara babi sebagai anaknya sendiri, menamai mereka Pedro dan Ana. Dia mendandani mereka, memberi mereka sedikit makanan murni yang tersisa di rumah dan dengan bersemangat memberi tahu mereka bahwa dia akan mengajari mereka “segala sesuatu yang dia tahu.” Tetapi María merasa sulit untuk menavigasi apa yang telah diberikan kultus kepadanya, dan perasaan rumit seputar kesenangan, hukuman, dan cita-cita estetika eugenika mulai menemukan diri mereka meresap ke dalam ceramahnya kepada Pedro dan Ana.

Karenanya, The Wolf House bisa terasa memuakkan di beberapa titik, sebagian besar karena kapal yang selalu berubah menjadi avatar untuk María, Pedro, dan Ana. Bentuk jasmani mereka muncul secara kasar dari tanah liat, mengalir ke dinding dan jendela sebagai figur yang dilukis, tumbuh membengkak dan terputus-putus seperti kertas-mache, dijahit bersama dan didandani dengan kain kempa dan mewah. Tempat tinggal tituler lycanthropic adalah rumah nyata yang digunakan pembuat film untuk membuat diorama film yang luar biasa berskala manusia, kerajinan tangan yang rajin dari usaha bertahun-tahun yang terekam dalam setiap bingkai produk jadi. Dengan menghadapi kekerasan yang direstui negara di masa lalu Cile, Cociña dan León membangun ruang fisik untuk mencerminkan ruang emosional yang harus ditempati seseorang untuk memproses trauma ini dan untuk menghadapi tokoh-tokoh jahat yang mungkin masih hidup di dalamnya.

4. A Shaun the Sheep Movie: Farmageddon

Film Aardman kedua yang menampilkan Shaun the Sheep, A Shaun the Sheep Movie: Farmageddon mengambil semua claymation yang sangat indah dari film studio sebelumnya dan filmografi Wallace and Gromit dan Chicken Run-nya (yang melihat cameo berakhir jalannya film yang diisi media) dan memberinya lapisan cat fiksi ilmiah yang luas. Slapstick yang dihasilkan, yang melihat bayi alien lucu Lu-La tersandung ke Mossy Bottom Farm, melintasi wilayah yang akrab bagi penggemar genre mana pun sambil membuatnya dapat diakses oleh semua orang yang menganggapnya seperti komedi bisu lucu yang memberi anak-anak tumpangan dukung-dukungan melalui suka ET, Close Encounters, dan The X-Files. Helmers Richard Phelan dan Will Becher menjaga segala sesuatunya tetap hidup dan tajam, dengan kecepatan beramai-ramai dan beragam kejenakaan yang abadi, lucu, dan agnostik usia seperti karya Chaplin, Keaton, dan Lloyd. Lebih pulen. Farmageddon bahkan menyadap sedikit ke dalam sistem pesan mirip Pixar (meskipun tema yang lebih sederhana ditargetkan untuk kelompok yang lebih muda) tentang kebaikan dan empati terlepas dari perbedaan. Ini adalah film yang lembut dan sederhana, dengan lebih banyak kesamaan dengan getaran santai dari TV animasi anak-anak daripada komedi Inggris yang paling tajam, tetapi itu adalah salah satu yang benar-benar menyenangkan dan itu jarang untuk film apa pun, apalagi yang pada dasarnya dijamin untuk dipasang di setidaknya satu senyuman akibat ternak di wajah Anda.